Kamis, 10 Agustus 2017

Sosok Almarhum Ryan Thamrin


Bintang.com
Sebelumnya saya tak mengenal almarhum dr. Ryan Thamrin. Maklum jarang nonton TV. Dan memang saya nggak punya TV. Kalau ada acara yang saya anggap perlu ditonton, kayak tayangan Indonesia Lowyer Club (ILC), saya baru buka TV online dari komputer. Sejak berita berpulangnya beliau wara wiri di media sosial, saya jadi penasaran sama beliau.

Dr. Ryan Thamrin adalah seorang dokter spesialis seksologi dan kesehatan reproduksi. Selain itu, dokter tampan itu ternyata juga berpengalaman dengan berbagai profesi lainnya. Beliau pernah jadi model, ikutan kontes abang-none Jakarta dan jadi presenter televisi.

Sejak 2013, dr. Ryan berbagi ilmu seputar kesehatan dalam program Dr. Oz Indonesia. Profesi ini yang buat nama dr. Ryan dikenal luas oleh publik.

Penasaran seperti apa sosok dr. Ryan, saya ubek-ubek youtube buat nyarik performa beliau. Saya dapati shownya beliau dalam sebuah acara stand up comedy dengan pembawa acara Gading Martin. Nama acaranya saya lupa.

Ternyata dr. Ryan ini multi talen ya. Dalam acara itu beliau melakoni stand up comedy dengan tetap mengusung tema kesehatan. Dengan bergaya komedi beliau mengajarkan cara hidup sehat sama penonton. Yang saya ingat cuma dua diantaranya tips sehat menurut beliau.

Pertama, atur menu makanan. Perhatikan soal rasa. Makanan jangan terlalu asin ataupun manis, karena bisa menyebabkan penyakit seperti kolestrol, darah tinggi dan lain-lain. Kedua, rajin berolahraga.

Saya juga ngintip video acaranya beliau lainnya. Saya penasaran sama judul video yang bilang kalau acara itu adalah terakhir kali penampilan dr. Ryan. Saat itu beliau juga sudah sakit. Tentang ikan lele. Acara itu memecahkan mitos bahwa ikan lele mengandung 3000 sel kanker. Alasannya, ikan lele dibudidayakan di tempat yang kotor. Beliau mengatakan kalau ikan lele aman dimakan. Karena saat ini rata-rata budidaya ikan lele di Indonesia sudah baik, kolamnya bersih, tidak seperti yang disangka khalayak.

Begitulah saya mengenal almarhum dr. Ryan. Tutup usia 39 tahun, beliau masih single, menyusul sang ayah meninggalkan ibu dan keluarga yang amat menyayangi beliau. Fans beliau pun merasa kehilangan. 

Sebagai sesama muslim, saya mengucapkan turut berduka cita. Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi Allah swt.

Kematian selalu mengandung pelajaran. Demikian dengan kematian dr. Ryan. Beliau yang mengajarkan ilmu kesehatan pun tak luput dari ajal. Karena kita semua punya giliran. Tinggal lagi siapa yang lebih dulu berpulang. Kita berharap semoga kita bisa bertaubat sebelum kematian datang, diberi rahmat Allah saat kematian dan diampuni dosa-dosa kita di yaumil akhir kelak. Amin-amin ya rabbal ‘alamin.

3 komentar:

  1. Iya bun saya pun merasa kehilangan. Beliau selalu membagikan sesuatu yang positif pada orang lain. Jadi wajar ya banyak orang merasa kehilangan beliau. Smga dosa2nya diampuni ya

    BalasHapus
  2. Setuju, Mbak. Kematian selalu mengandung pembelajaran.
    Makanya sering gemes sama yang berkomentar nyinyir pada orang yang sudah meninggal. :(

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...