Rabu, 05 Oktober 2016

Tolong Hargai Aku

www.ummi-online.com
                “Ambilkan dulu minum”, Darwin meminta pada istrinya dengan wajah dan suara yang datar.

            Terdengar biasa sebenarnya. Tapi tidak bagi Kia. Kia merasa suara itu menyinggungnya. Beberapa hari menjalani biduk rumahtangga, sudah tiga kali suaminya memintanya melakukan sesuatu. Tanpa ucapan minta tolong. Tanpa memanggilnya dengan sebutan apapun. Dek. Kia. Tak ada.

            Sejenak Kia lupa sosok humoris suaminya. Ia melihat sisi yang berbeda. Suaminya dingin.  Kia tersinggung. Dibawakannya segelas air yang diminta dengan wajah cemberut. Darwin menatap sekilas, lalu kembali tenggelam dengan aktivitasnya di depan komputer.
***
Keesokan harinya…

            “Adek jadi nitip infaknya?”

            Kia hanya menggeleng tanpa menatap wajah Darwin. Dibiarkannya suaminya berlalu pergi ke mesjid menunaikan salat jum’at tanpa senyum khas istri saliha. Ia tahu pahala Allah terletak pada sedapnya wajah istri dipandang suami. Ia paham ridha Allah ada bila hati suaminya merasa tentram terhadapnya. Ia mengerti tak boleh berlama-lama diam. Namun semua ilmu Islam yang pernah ia pelajari dikalahkan oleh amarah. Tak tampak pada dirinya cermin seorang pengemban dakwah yag selama ini ia sandang.

 Kia kecewa, kenapa Darwin bersikap seolah tanpa masalah. Padahal ia sedang merasa tersakiti. Bukankah sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik akhlaknya kepada istrinya? Sikap baik seperti apa itu. Menyuruh tanpa menyebut nama. Tanpa kata tolong.

***
Malam hari pukul 10.00 wib

Darwin yang baru saja tiba di rumah melihat selembar kertas tergeletak di atas meja. Masih menenteng dua bungkus mie rebus ia membaca tulisan yang ada di kertas itu.

Beberapa hari ini Kia merasa abang nggak sayang sama Kia. Kia tidak bahagia bang. Apa sebaiknya kita pisah aja ya. Abang mau kita pisah aja ya. Ya sudahlah kalau memang begitu.

Diam-diam, Kia yang berbaring di samping meja dengan memejamkan mata menyadari kehadiran Darwin. Ia menahan tangis, agar wajah dan tubuhnya yang masih berbalut mukenah itu tidak membongkar isi hatinya yang sedang kalut. Astagfirullah. Dia meragukan curahan hatinya dalam kertas itu. Ia tidak sungguh-sungguh ingin berpisah. Tapi tahukah Darwin isi hatinya? Apakah suaminya akan bersikap seperti yang diinginkannya?
***
Keesokan paginya..

Siapa yang mau berpisah? Tapi kalau memang nggak bahagia, baiklah nggak papa.
“Apa maksudnya ini?” Kia bertanya soal surat balasan dari Darwin
“Yaa, kita punya waktu tiga bulan untuk merenung. Setelah tiga bulan baru diputuskan.”
“Kia nggak mau pulang ke rumah mamak. Kia mau nginap di indekos Ros aja”.
“Ini uang makan selama tiga bulan”. Darwin menyodorkan uang tiga juta rupiah kepada Kia”

Kia tertunduk lemas. Bukan ini yang diinginkannya. Kenapa suaminya tidak mengerti. Sejenak keduanya terpaku dalam diam. Perlahan Kia terisak.

“Kia sayang sama abang. Kia nggak mau berpisah sama abang. Kia cuma mau dihormati. Dihargai. Kenapa abang nggak manggil nama Kia saat minta diambilkan minum? Kenapa cuma karena makanan keasinan marah? Kenapa nggak memaklumi istri yang punya kekurangan mudah lupa? Apa abang nggak mau berubah? Apa abang memang mau berpisah dengan Kia?”

Kia terus menangis sesenggukan dihadapan suaminya. Darwin hanya diam. Tak sepatahpun mengeluarkan suara. Sampai detik Kia mengira suaminya serius ingin berpisah, ia sudah mendarat dipelukan suaminya. Darwin memeluk erat Kia dan membelai rambutnya.

“Dek nanti kita makan bakso yuk. Mau bakso apa? Bakso granat? Bakso urat? Bakso raksasa? Hehe”
***

Sejak peristiwa itu, Darwin bersikap seperti yang disukai istrinya. Sebenarnya keduanya bersiap dengan ilmu sebelum memasuki gerbang rumahtangga. Tapi praktek ternyata lebih berat dari sekedar teori. Terus belajar adalah yang terbaik. 
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Klik untuk tembah komentar

Posting Komentar

Blogger Widgets

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...